Pengendara Ngebut di Jakarta Akan di “Tembak” ;-)

laser-radar-gun_1Jangan mengartikan  judul secara mentah-mentah. Sebenarnya yang di maksud di sini adalah kehadiran alat baru di jajaran Polantas Polda Metro Jaya,yang di bernama Speed Gun Laser atau Speed Gun Radar ,Sebuah alat yang bisa melacak sebuah kendaraan yang melebihi batas kecepatan yang sudah di tetapkan dan di setting di alat tersebut.

speedgun POLRIKabarnya,alat itu saat ini masih di miliki oleh Polda Metro Jaya dan Polda Jawa Tengah saja.

Tujuannya jelas,Pak Polisi “katanya” ingin meminimalisir angka kecelakaan di jalan Raya akibat ulah pengendara yang ngebut melebihi batas kecepatan aman dan membahayakan pemakai jalan yang lain.

Baca Juga :  Ada Yang Baru Koq Pilih Yang Lama..,Repooot...

Lalu biasanya,di negeri ini penggunaan alat yang tujuannya mulia ini biasaya akan menemui kendala di dalam perjalanannya. Terlalu banyak pemakai jalan yang “kebal hukum” atau berusaha mengakali hukum di jalanan. Tapi sudahlah…kita positif thinking saja..,kita hargai niat mulia pak Polisi dan kita dukung kerja kerasnya ,dengan cara semampu kita,kalu kita mampunya hanya sekedar “tidak ngebut” ya..itu saja lakoni, gak usah sok pembalap di jalan biar nggak di bedil sama Speed Gun Laser lalu di kejar Pak Polisi atau nggak di kejar ,tapi besok hari ada surat Tilang datang ke Rumah kita   😉

Baca Juga :  Pasar Sedang Loyo,Penjualan Honda Beat Tetap Njengat,gan... ;-)

speed-gun-radar

.

Tapi jujur saja,untuk penerapan sistem SURAT TILANG di KIRIM ke RUMAH PELANGGAR, di Indonesia masih akan menemui kendala,kita tahu tidak semua pemilik kendaraan di sini biodata di STNK adalah milik sendiri. Dan itu adalah PR Pak Polisi,semoga saja mreka bisa membuat suatu kebijakan yang bisa kita nikmati bersama.

Source : detik.com

Advertisements

44 tanggapan untuk “Pengendara Ngebut di Jakarta Akan di “Tembak” ;-)

  • Desember 11, 2013 pada 12:36 am
    Permalink

    percuma dong lewat area bersensor pake motor kencang.
    nanti tukang ngebut pasang perangkat siluman antidetector.

    Balas
    • Desember 11, 2013 pada 8:21 am
      Permalink

      Dulu waktu saya pendidikan di Texas, teman2 saya yg orang sana menyarankan kalo mau agak ngebut di highway, jalan aja di belakang “rig” (Truk container), krn mereka biasanya punya alat “Police radar detector”. Jadinya kalo rignya ngebut kita ikut ngebut, kalo rignya pelan kita ikut pelan. Dan kata mereka alat itu legal selama tidak kelihatan di luar kendaraan.

      Balas
      • Desember 11, 2013 pada 8:23 am
        Permalink

        woooh… jadi di lur sono anti radar nya juga malah di jual bebas,ya Pak Eko..?

        Balas
  • Desember 11, 2013 pada 8:33 am
    Permalink

    birokrasi digampangin, jd org mau ganti kepemilikan motor gampang
    yg bikin ane males balik nama jg itu, motor beli seken di solo ktp purwokerto…
    mesti nyiapin waktu buat balik ke pwt, ya klo langsung jadi, klo gak…

    #kalo bisa dibikin susah, kenapa dibikin mudah 😆

    Balas
  • Desember 11, 2013 pada 9:07 am
    Permalink

    shared dikit pakdhe….entu speed gun pake prinsip RADAR (Radio Detction &Ranging)….jadi prinsip kerjanya adalah menembakkan sinyal ultrasonic dan untuk mengukur jarak antara sped gun dan motor trus di terjemahkan pake ic didlam speed gun tsb menjadi mil/jam atau km/jam ,jadi agak sulit nipunya…..kecuali entu operator lagi ngantuk / meleng….kecuali entu speed gun full nonstop dipasang ditiap lampu merah dan terhubung ke server polda metro…….. kal pengen anti radar coba nanti tak belajar dulu bikin pesawat STEALTH ke korea yeeeeee :mrgreen:

    Balas
    • Desember 11, 2013 pada 9:12 am
      Permalink

      siiiip…
      kesuwun tambahannya..

      Ekomoker pancen juooosssss.. 🙂

      Balas
      • Desember 11, 2013 pada 1:16 pm
        Permalink

        Betul, alat yg dipasang di truk untuk mendeteksi keberadaan speed gun polisi, namanya “Police Radar Detector”, dan dijual bebas.

        Balas
    • Desember 11, 2013 pada 9:32 am
      Permalink

      gimana mau efektip mas wong kecepatan rata2 dijakarta cuma 40-45km/jam ….disurabaya aja juga segitu kecuali pas hari raya / dini hari ….

      Balas
      • Desember 11, 2013 pada 9:38 am
        Permalink

        berarti sama aja bo’ong ya mas… jangan-jangan cuman proyek akal-akalan nich…. ups…

        Balas
  • Desember 11, 2013 pada 9:21 am
    Permalink

    mubazirrr
    lawong dijakarta susah ngebut
    macet&jalanya banyak yg rusak

    Balas
  • Desember 11, 2013 pada 9:47 am
    Permalink

    kalau yang ngebut moge pake tot.. tot.. wiu.. wiu.. gimana tuh?

    Balas
    • Desember 11, 2013 pada 10:01 am
      Permalink

      pake tot…tot….wiu….wiu…….kalo dijakarta memang bisa lari berapa mas….kalo bisa konstan di 60-70km/jam….kayaknya semua warga jakarta musti pasang tuh wiu…wiu…sama tot..tot… 😆

      Balas
  • Desember 11, 2013 pada 10:04 am
    Permalink

    Unitnya masih sedikit, mungkin buat di jalan tol saja, terutama jagorawi, di sana pemobil sudah seperti jago wira wiri, wuz, wuz kenceng2.

    Balas
    • Desember 11, 2013 pada 4:04 pm
      Permalink

      Saya juga kalo di Jagorawi suka lari 160 km/h kalo lagi sepi.

      Balas
  • Desember 11, 2013 pada 11:23 am
    Permalink

    sip, hasil rekaman speed gun bisa jadi dasar polisi menindak pengendara yang ngebut, tidak lagi pake kira2 yang mungkin bisa salah. btw speed limitnya berapa ya?

    Balas
  • Desember 11, 2013 pada 12:00 pm
    Permalink

    wah kayak difilm Hollywood
    btw Jakarta kan sering macet parah, mosok isa ngebut pas macet? 🙄

    Balas
  • Desember 11, 2013 pada 1:56 pm
    Permalink

    dwoorrrr….
    mate’ koen…
    gagagagagagaggggg…..

    Balas
  • Desember 11, 2013 pada 1:57 pm
    Permalink

    oh ya lupa nanya…..
    udah sembuh om…????
    Alhamdulillah deh akhirx bs nulis blog lg..

    Balas
    • Desember 11, 2013 pada 2:48 pm
      Permalink

      alhamdulillah….
      sudah bisa kerja lagi,kawan…

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: