Mau Ngebut Dimana..? Kalimat Realistis Yang Menjadi Konotatif..

Bagi rekan biker yang sering melototin blog blog otomotif tanah air,dan mengikuti perkembangan berita permotoran Indonesia tentu tak akan asing mendengar kalimat,”mau ngebut di mana,sh..?”. Dan tentu saya tak akan menjelaskan lagi tentang asal muasal kalimat tersebut,saya yakin..,anda semua mengetahuinya. Sebenarnya kalimat itu adalah kalimat yang realistis,baik bagi biker yang tinggal di kota besar dan macet seperti jakarta ataupun yang tinggal di pinggiran.

‘priiitt….hayooo.,mau ngebut ke mana…? kuamplengi sisan” … 👿

Namun karena kalimat tersebut berkaitan dengan sebuah produk sepeda motor sport,di mana motor sport itu sendiri identik dengan kencang atau top speed tinggi,maka akhirnya menjadikan kalimat tersebut menjadi bahan pembicaraan yang cenderung menjurus kearah yang kurang enak di dengar. Memang yang namanya motor sport kan harus kencang,kalau tidak bukan motor sport namanya    😀

Baca Juga :  Bahaya Tak Terduga di Musim Hujan, Petir...

Lanjuut…mungkin yang di maksud dari kalimat itu adalah kondisi jalan yang terlalu ramai dan macet sehingga tidak memungkinkan untuk memacu motor dalam kecepatan tinggi. Namun menurut saya pribadi walaupun anda berada di jalan yang sepi di pinggiran kota ataupun di kampung rasanya memang kurang pantas dan terlalu berbahaya jika anda ngebut. Dan ngebut itu hanya boleh dan seharusnya di lakukan di sirkuit..

Baca Juga :  Sarung Tangan Bluethoot,Menurut Anda..?
gambar dari mas wahyuvixi.wordpress.com

Coba anda bayangkan jika anda berada di areal jalan persawahan yang sepi,trus main betot gaspol dan ketiban apes nubruk ayam kampung yang lagi main di jalan misalnya     :mrgreen:      apa yang akan terjadi kira kira..?     *ma’af contohnya terlalu ndeso     😆     masih untung kalau nubruk ayam,lha kalau nubruk anak gadis tetangga..?     😀     apa nggak runyam urusannya..?

Baca Juga :  Korban Pesta Malam Tahun Baru,Kecelakaan Tragis di Pantai Dok 2 Depan Kantor Gubernur Papua.

Tapi saya juga menyadari,bahwa bagi yang menganggap kalimat tersebut sebagai lelucon adalah wujud kecintaan mereka pada produk terkait,dan kekhawatiran mereka akan produk kesayangannya akan kalah oleh kompetitor..

Jadi intinya kita sebagai penonton memang harus bijak,dan berusaha menanggapi setiap permasalahan tidak hanya dari satu sisi..,demi kerukunan dan persaudaraan di dunia maya ini.

Komentar

comments

Advertisements

Author: Mas Sayur

17 thoughts on “Mau Ngebut Dimana..? Kalimat Realistis Yang Menjadi Konotatif..

  1. Menurut saya (imho), kalimatnya jadi agak kontroversial coz yang ngeluarin pertama kali (cmiiw) : petinggi Yamaha Indonesia (YIMM). Lhah padahal tagline Yamaha : Yamaha Semakin Di Depan. Bilang jujur aja ngga mau ngeluarin motor 6 speed. Tapi ya begitulah para petinggi. Statement yang dikeluarkan kudu diplomatis, hehehe. Dan itu hal yang wajar 🙂

  2. klo g kliru kalimat itu kluar pas bahas motor sport 150cc……. apa yg salah dr kalimat itu..??? emang motor dgn cc segitu bisa diajak ngebut….??? skrg kliatan yg cerdas itu sp..?? yg bilang apa yg ngejek kalimat itu……….???? mau ngebut kok pake motor 150cc…… yah beli R6 ato R1 skalian..!!! sbnrnya ini yg mo dibilang EKO waktu itu….cm g enak takut perasaan bagi yg g kuat beli…………..Bijak kan…??? kwkwkwkwkwkwwkw…………….

  3. Jadi inget stétmen pengunjung kios sebelah….
    “y*m*h* smakin didepan….. Yg lain NYAMPE DULUAN….!!!” telak dan mutlak….wkkkkkk
    (sory bukan jelekin ymh, lha wong dari 1995-2010 motorku ya RX series koq, trus skarang ke pixy…..) ternyata benar.. diasepin si RX do’ank… Pas kalo kluarin slogan “Mau ngebut dimana..
    mending taon depan kluarin yg lebih lemot aja… Biar aman yg naik, jg pemaké jln yg laén… sesuai kondisi jalan yg makin sempit….

  4. Apalagi di Papua, harus ekstra hati-2, jangan sampai nabrak hewan apapun (ayam, bebek, anjing, babi dll), apalagi nabrak orang, bisa di luar perkiraan kerugian yang kita alami.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.