Diskusi yuuk.., Mematikan mesin saat di Jalan Menurun,Apa Saja Plus Minusnya..?

jayapura-angkasa-lembah sunyi

Jalan mulus dan sepi serta menurun sepanjang lebih dari 10 Kilometer,di wilayah Jayapura UtaraΒ 

.

Di saat riding dan melewati jalan yang menurun yang panjang dan sepi,tak jarang alias sering dan” TIAP HARI” Mas Sayur tergoda untuk mematikan mesin dan hanya mengandalkan pengereman untuk mengendalikan laju motor.

Sedikit banyak Mas sayur pribadi menyadari resikonya,bisa saja pengendara di depan kita yang hendak kita dahului tidak menyadari kehadiran kita yang tanpa suara,atau juga kepakeman rem kita sangat di pertaruhkan tanpa bantuan engine brake.

.

Sedangkan nilai plus yang di dapat dari hal ini “hanya sedikit mengirit bahan bakar” dan sejenak mendinginkan mesin. IMHO

Baca Juga :  This is Jayapura Part VIII, Base G Beach.

Dari sini saja koq rasanya nilai plus nya nggak sebanding dengan resiko nya,ya Β  πŸ˜‰

stadion mandala jayapura

Jalan menurun dan berkelok menuju Stadion Sepakbola Mandala Jayapura dengan pemandangan laut menghadap ke Samudera Pasifik.

.

Suatu ketika pernah Mas Sayur ,meng ekspos hal ini di facebook ,dan ternyata ada komentar dari seorang teman yang juga blogger r2 kondang di Indonesia ini,yang isi komentarny cukup membuat Mas sayurΒ berpikir, apakah benar demikian..? Β  Ini kutipan komentarnya :

engine off = oli nggak ngalir = ngrusak daleman mesin ( terutama gearbox )

jalan munurun curam-gunakan gigi 1

.

Apakah ketika engine off dan gigi dalam posisi netral,bisa terjadi hal seperti kutipan di atas..?

Baca Juga :  Akhirnya Resmi di Luncurkan...Yamaha R 15 ( Ar Wan Five )

Mohon maaf sebelumnya,setahu penulis,jika gigi dalam kondisi netral walaupun motor meluncur rasanya gigi transmisi di dalam gearbox koq tidak ikut berputar. Atau pemahaman penulis yang keliru..?

Karena itulah,akhirnya muncul tulisan ini,sebagai pertanyaan atas rasa ingin tahu penulis. Semoga saja sobat bikers yang kebetulan membaca tulisan singkat ini bisa memberikan pengalamannya dan mau berbagi tentang plus minus dari mematikan mesin saat kita melaju di jalan menurun.

Baca Juga :  Akhirnya,Sist Sinta Raih Penghargaan Museum Rekor Dunia,Touring Motor Terjauh Wanita Penyandang Disabilitas.

Komentar

comments

Advertisements

62 tanggapan untuk “Diskusi yuuk.., Mematikan mesin saat di Jalan Menurun,Apa Saja Plus Minusnya..?

  • Desember 24, 2013 pada 12:03 am
    Permalink

    gear box tidak terlumasi sempurna karena mesin mati,, pompa oli mati.. jarene πŸ˜€

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:42 am
      Permalink

      maka dari itu ini tak bikin tulisan dan bertanya pada para suhu.. biar nggak cuma “katanya” πŸ™‚

      Balas
      • Desember 24, 2013 pada 10:25 am
        Permalink

        kan netral,masa mesin sm gearbox muter…????
        g ngerti juga sih aslinya..hehh

        Balas
  • Desember 24, 2013 pada 12:36 am
    Permalink

    pateni wae mesine mas gapopo ,gaono hubungane karo gearbox ,nyatane motorku nak mati trus tak stud yorapopo girbok’e

    Balas
  • Desember 24, 2013 pada 12:38 am
    Permalink

    asal dinetralke gapopo mas,pokaro ditarik koplinge nek jek mlebu gigine

    Balas
  • Desember 24, 2013 pada 12:38 am
    Permalink

    yuk kita bongkar mesin,
    apakah pelumasan gearboks mengandalkan pompa oli atau cuma sekedar kerendem oli?

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:41 am
      Permalink

      nah…
      sik tak ndelok nang bengkele koncoku πŸ™‚

      Balas
  • Desember 24, 2013 pada 12:47 am
    Permalink

    asal jangan keseringan nggak apa lah hehehe, 5 kilometer tiap bulan sekali 😳

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:38 am
      Permalink

      kalau tiap hari berarti “apa-apa” ya,kang ? :mrgreen:

      Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:37 am
      Permalink

      mungkin ketika meluncur mesin tetap hidup dan tidak di netralkan giginya sehingga tetep tekan kopling,sehingga jelas kampas koplingnya berkurang..

      Balas
  • Desember 24, 2013 pada 5:41 am
    Permalink

    Nambah masukan:

    1. Sebetulnya masalah terbesar adalah masalah safety. Di atas, Mas Sayur udah bilang bhw kalau tiba2 harus mendahului maka bakal susah bahkan bahaya. Trus rem jadi panas, kepakemannya pasti berkurang, apalagi kalo turunnya jauh.
    2. Pelumasan gearbox nggak tergantung pompa oil. Pelumasannya hanya mengandalkan rendaman, jadi nggak ngaruh mesin mati ato hidup. Pompa oli digunakan buat menaikkan oil ke bagian2 mesin yg ada di atas blok mesin.
    3. Pengiritan bahan bakar tidak sebanding dgn resikonya, udah dibilang ama Mas Sayur di atas.
    4. Di dalam petunjuk salah satu mobil saya, jelas2 disebutkan tidak boleh mematikan mesin di jalan menurun, alasannya di buku tsb krn bakal tidak ada engine brake dan bisa menyebabkab brake fade (rem blong).

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:35 am
      Permalink

      siip Pak eko…
      makasih tambahannya…

      poin no,2 itu intinya..

      Balas
    • Desember 24, 2013 pada 10:14 am
      Permalink

      kalo mobil > rem bth vakum > mangktifkan booster rem > spy membantu pressure ke master rem (terlebih mbl diesel, ayahab / bahaya)

      Truk / bus yg pake rem angin > msn mati > kompresor berkurang utk rem/ booster > smntr engine apbl off (kompresor tdk pengisian)

      Makanya : sopir truk / bis di tanjakan akan mati2an mempertahankan mesin hidup > meski kampas kopling cpt hbs > demi memperthnkn safety penumpng / muatan.

      Note : hormati sopir truk besar > jgn slonong boy potong jalu truk > kaget/ msn mati > fatal akibatmya.
      Cuwi mie. ups …… CMIIW

      Balas
      • Desember 24, 2013 pada 6:36 pm
        Permalink

        wew…sayangnya masih banyak yg slonong boy,kang πŸ™

        Balas
  • Desember 24, 2013 pada 6:19 am
    Permalink

    Minus nya rem cpt hbs…. plus nya bisa lihat cewek cakep lbh detail… (kalo ada) he.he

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:33 am
      Permalink

      bahaya kalau meleng ngliatin cewek..lupa ngerem bisa ndlosor ke jurang.. πŸ˜‰

      Balas
  • Desember 24, 2013 pada 7:10 am
    Permalink

    saat gigi netral, drive sprocket disconnect dgn drive gearbox.

    Lebih menantang lagi kalau mematikan mesin saat jalanan menanjak mas hehe

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 9:23 am
      Permalink

      setahu saya mmg begitu Pak Leo…gigi transmisi itu terendam oli,bukan mengandalkan semprotan oli melalui dari pompa oli dan saat netral gigi transmisi tak akan berputar biarpun motor berjalan karena meluncur akibat gravitasi.

      Balas
  • Desember 24, 2013 pada 9:33 am
    Permalink

    kalo mematikan mesin di tanjakan keliatanya lebih banyak minusnya daripada plusnya

    Balas
  • Desember 24, 2013 pada 9:44 am
    Permalink

    “SEPULUH KILOO..!!”,adoh banget kang..
    eling kejadian pak dahlan iskan “nyungsep” bareng “tuxucine”..
    kejadiane yo pas d turunan,goro2 terlalu lama ngerem ng turunan(kan mobil listrik,raono engine brakinge)..
    makane masalah braking isih jadi kendala pengembangan mobil setrum..

    Balas
    • Desember 24, 2013 pada 10:27 am
      Permalink

      masalah tucixi bukannya ga ada engine brakingnya cuma pak dahlan tidak membaca buku manual terlebih dulu (ini menurut sang kreator tucuxi)…..saat mobil menghadai turunan mustinya pedal gas tidak di lepas sama sekali ….. kalo dilepas maka pemroses data menganggap mobil berhenti jadi listrik di cut off untuk menghemat daya aki …. kalo pedal gas di injak sedikit namun kecepatan motor berjalan melebihi ketentuan (treshold) maka prosesor akan men switch secara otomatis dari motor menjadi generator untuk mengisi daya aki….karena ada beban berupa pengisian maka mobil memiliki engine brake dari motor yg berubah jadi generator
      ini statmen dari kreatornya bukan saya lhoooo πŸ˜€
      kalo mobil listrik generasi baru seperti SELO pake gearbox 4 percepatan

      Balas
    • Desember 24, 2013 pada 10:41 am
      Permalink

      nich mobil dari awal udah bermasalah…masalahnya cuma 1 yaitu komunikasi aja
      pak DI minta mobilnya pake gear box karena pengalaman dia pake mobil listrik ahmadi mobilnya ga mampu nanjak
      sedang pak rickey elson sang kreator tucuxi enggan pakai karena akan menambah berat mobilnya alasan lain karena prosesor dan inverter tucuxi udah sangat advance sekali alogaritmanya (maklum pak rickey elson adalah penanggung jawab pengembangan mobil listriknya GM motor USA) nich alat katanya patentnya belom keluar jadinya dia nggak mau kalo ada yg menconteknya ….akhirnya karena misskomunikasi ga ketemu…padahal kalo saja pak DI mau sedikit bersabar maka kita bangsa indonesia akan menjadi negara pertama yg mampu menciptakan mobil listrik super advance yg bahkan teknologinya ga kalah sama mobil listrik buatan AUDI atau yg lain … :mrgreen:

      Balas
      • Desember 24, 2013 pada 11:06 am
        Permalink

        oooooo,ngunu tho..
        ribet juga yo..
        oiyo,katane pas pameran mobil listrik ng monas kmaren perkembangan mobil listrik ws nyampe step7,katane nek ws nyampe step 9 ws boleh di masspro..
        mudah2an gak mahal..

        Balas
      • Desember 24, 2013 pada 11:39 am
        Permalink

        step 9 berarti 99% komponen mobil sudah diproduksi di negri sendiri termasuk batre – motor dan inverter
        saat ini baru batre yg sudah lokal buatan negri….lainnya termasuk motor dan inverter masih impor mas
        kabarnya salah satu tim putra petir ada yg memiliki patent mengenai motor listrik dan beliau jadi dosen di jepang kalo ga salah….ini yg masih dilobi sama pak DI …tinggal 1 step lagi yaitu inverter dan prosesor/ecunya saja…..masalah karoseri di indonesia buanyaaaakkkk :mrgreen:
        kita tunggu saja ….selama ini mobil listrik terbenturnya di sisi elektronik yg masih impor jadi harganya masih belum terjangkau….buat perbandingan aja city carnya kang daseb achmadi masih dijual dikisaran 120juta…..konsumen masih mikir2 kalo dijual harga segini….mending LCGC lagi2 alasannya AFTERSALES :mrgreen:

        Balas
  • Desember 24, 2013 pada 10:05 am
    Permalink

    ini nich efek negatifnya pakdhe
    saat mesin mati namun masih dijalankan dalam keadaan turunan apalagi saat gigi perseneling masih masuk putaran roda belakang akan memutar askruk dan menggerakkan piston…….kalo piston bergerak maka ada kevakuman pada silinder dan bahan bakar akan tetap masuk kesilinder akibat kevakuman ini…..kalo mesin tidak menyala maka uap bensin akan mengendap di silinder /knalpot…..jika dibiarkan maka terjadi penumpukan bahan bakar dan jika disulut maka terjadi preignition yg efeknya merusak piston dan stang seher dan lagi karena campuran bensin terlalu kaya maka timbul kerak yg bisa mengganjal klep dan mengakibatkan motor mogok karena kompresi botjor
    sekian dan trima kasih hehehehehehehehe…. πŸ˜†
    sory pakdhe rodho dowooooooooooo :mrgreen:

    Balas
    • Juni 20, 2017 pada 12:04 am
      Permalink

      Kalau injeksi enggak kan, nek posisi crank muter pompa oli juga masih muter, kalau ada liquid cool pompanya juga muter. Tp kalau karbu, kaya diatas itu. Kalau mati dan masuk netral, pompa oli mati.

      Balas
  • Desember 24, 2013 pada 1:29 pm
    Permalink

    mending mesin tetep dihidupin, pake engine brake. ngiirit bensin tidak seberapa, boros kampas rem dan resiko yang ditanggung juga lebih besar

    Balas
  • Desember 24, 2013 pada 3:00 pm
    Permalink

    saya udah pernah tes turunan spt ini sepanjang krg lbh 10 km mengendarai jupiter z, kesimpulannya, mesin payah start, ketika trnan elektrikal error dan minta distar motornya, bensin banjir, tersendat-sendat ktka jalan lagi

    Balas
  • Desember 25, 2013 pada 2:00 pm
    Permalink

    Mlaku tapi mesin mati jane piston melu obah munggah mudun opo ora?
    Ora tembus pandang dadi ora weruh
    Kondhone mbahku ora, tabiate yen arep tekan omah motor dinetralke banjur dipateni mesine ngloyor 50-60m tekan ngarep omah
    Mung sepisan nyantol ha ha rasakno kapokmu kapan

    Balas
  • Desember 26, 2013 pada 1:06 am
    Permalink

    Saking pengennya irit bahan bakar ya…. pdhal pelumasan part didalam mesin malah kurang sempurna kalau seperti ini…

    Balas
  • Desember 26, 2013 pada 8:27 am
    Permalink

    Belum pernah ada keluhan Mas Sayur. Soalnya kalo turun tanjakan cuman 20 meteran doang. Jadi baru tau kalo ada resiko penumpukan bahan bakar. Lagi2 gak mau ahhh… nice share deh Mas Sayur. Serem turun sampai 10 km πŸ™

    Mesti rusak banget dalemannya πŸ™

    Balas
    • Desember 26, 2013 pada 8:35 am
      Permalink

      hanya tergoda saja..,saya juga belum berani nyoba..serem… πŸ™

      Balas
  • Desember 26, 2013 pada 1:15 pm
    Permalink

    waduh baru tau ni..
    padahal ane sering matiin mesin pas turun ke danau toba.
    salam kenal dari medan om.

    Balas
  • Februari 16, 2016 pada 9:55 pm
    Permalink

    sebenarnya engine off pun bisa ngasi engine brake jg kok (motor manual transmision lho ya, kalo mobil mending on aja).

    caranya ya itu masukin ke gigi tertinggi, ato kurangi satu (misal motor sport 6 speed, kasih aja ke gigi 6 dlu, kalo kurang byk engine brake nya turunin ke 5, dst).

    posisi kontak yg msh on di off in+dibantu kopling pasti engine off, nah setelah off baru kopling lepas perlahan sampe bebas n berasa gigi masuk total (dlm hal ini piston tetap bergerak, pompa oli dkk jg gerak jd aman utk sirkulasi oli dkk), bedanya, piston digerakin oleh roda belakang yg berputar yg bikin efek engine brake. kalo mau on ya udah konntak puter ke posisi on ostosmastis lgsg nyala tuh motor tanpa perlu di starter (krn piston udah gerak krn perputaran roda td).

    tp kalo ngerasa “gimana gitu ya” ya mending tetep engine on ajalah.. ngiritnya seberapa sih, paling beda sesendok #ehh πŸ˜€

    Balas
    • Februari 16, 2016 pada 9:58 pm
      Permalink

      oiya, masalah yg kita salip gak tau keberadaan kita, sebenernya ada positifnya lho suara berisik dari rantai.. ya itu tadi bisa ngasih tau yg didepan kita kalo nih lhooo ada suata berisik rantai, artinya motor mau nyalip sampeyan.. wkwkwk

      Balas
  • Februari 16, 2016 pada 10:02 pm
    Permalink

    salam kenal dr warga jember kang πŸ™‚

    Balas

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: