“Saya Terburu – Buru…,Penting…”

Kalimat itu sering kita dengar di jadikan sebagai alasan seorang pengguna jalan, baik itu biker atau driver mobil,ketika di tanya mengapa koq ngebut di jalan umum yang Ramai dengan pengguna jalan yang lain dengan berbagai ntipe kendaraan.

Keburu buru dan Penting…  Yaahhh…dua kata yang bisa di jadikan ‘andalan”     😀     Sepenting apakah urusan itu,sehingga membuat seseorang terkadang melupakan tata krama di jalan atau bahkan peraturan lalu lintas di jalan..? saya ambil contoh gampang saja,ada famili sakit di Rumah Sakit dan Harus segera di belikan obat,anda di tugaskan mencari obat di apotik dan harus di tempuh dengan naik moytor misalnya. Apakah anda harus terburu buru sekali,sehingga terkadang melupakan aturan di jalan..? Atau gampang tersulut emosi di jalan,ketika ada suatu kemacetan..? dan Maunya pengin ‘nerobos’ aja..?

Baca Juga :  CBR 150 Repsol livery memang menggoda..

Lebih penting mana dengan menjaga keselamatan anda yang saat itu sedang di jalan dan sedang membawa obat bagi si Pasien..? Jika sampai anda celaka di jalan karenaterlalu terburu buru dan sembrono,alamat celaka pula si pasien tidak mendapatkan obat yang di butuhkan..celaka dua kali..         🙁

                                                            🙁

Baca Juga :  Motor terbang,Impian Para Biker..?

Komentar

comments

Advertisements

Author: Mas Sayur

17 thoughts on ““Saya Terburu – Buru…,Penting…”

  1. Berdasarkan “safety assessment” (wah opo iki yo?), kecelakaan banyak terjadi karena terburu2.
    Biasanya orang yg terburu2 (grusa-grusu) kurang memikirkan potensi bahaya yg ada di sekelilingnya. Orang2 sepeti ini hanya menggantungkan keselamatan dirinya pada orang lain (mis. syukur2 mobil di depan menghindar, syukur2 motor di belakang ngerem kalo saya belok tiba2, dsb).
    Yg terbaik adalah kita berusaha sedapat mungkin agar berkendara dgn cara aman (gak mesti pelan lho) dan “aware” terhadap bahaya2 yg mengintai di sekitar kita waktu riding.
    Keselamatan riding ada pada usaha diri kita sendiri dan tidak semata2 menggantungkan masalah keselamatan pada pemakai jalan lain.

  2. janji,kerjaan,nyari obat dan keperluan lain kok keburu-buru?? wong cuma alasan gitu og jangan keburu2 yaa… basi kalo alasan itu..
    tapi kalo alasane “permisi pak saya keburu-buru dah g tahan ni hajat mau keluar….nyari wc umum belum ketemu” naaahhhh alasan bariu niii… sambil merintih yaa biar meyakinkan..
    intermizoooooo….. hihihiii

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.