Trauma

Kecelakaan motor_varioApa kabar sobat biker…??

Kemarin malam sekitar jam 21.00 WIT, Mas Sayur melihat sebuah kecelakaan tepat di depan mata kepala sendiri,saat tengah duduk santai di depan warung sambil ngopi   🙂   Kecelakaan melibatkan seorang pengendara motor matik yaitu dua orang kimcil  cewek ABG yang berkendara sambil asyik ngorol hingga si pengemudi lupa saat akan berbelok tak menyalakan lampu sein,dan bisa di tebak ketika ia langsung berbelok ke kanan,pengendara di belakangnya jelas kelabakan dan tak bisa menghindarinya lagi dan  bruuuak…..   SELESAI. Si pengemudi yang mengenakan helm terlihat aman dan tak terluka namun si boncenger terlihat sudah ttak bergerak sama sekali walaupun tak ada luka atau darah dari kepalanya yang langsung membentu aspal   🙁    **luka dalam atau gegar otak barangkali   🙁

Sebaga manusia normal,Mas sayur tentu berusaha meng informasikan kejadian ini pada orang – orang dekat Mas sayur untuk di ambil hikmahnya,salah satu contohnya adalah lewat sms seperti screenshoot berikut ini

screenshoot sms_PicsArt_1405865654082

screenshoot sms_2_PicsArt_1405865748245

Yang menarik di sini adalah akhir dari percakapan di sms di atas… yaitu kata Trauma,sesuai dengan juduk yang akan kita bahas..

Banyak di antara kita yang mengatakan kata tersebut…  Trauma “katanya” setelah mengalami kecelakaan   😉   Menurut pemahaman sederhana dari Mas sayur,trauma dalam konteks ini bisa di artikan sebuah efek psikologis negatif yang menyebabkan seseorang takut atau ngeri ketika melihat sebuah kejadian seperti yang pernah di alami oleh seseorang tersebut.

Dan pada kenyataannya.setiap orang berbeda-beda dalam menyikapi hal ini,bahkan seseorang yang mengaku punya trauma pun ada yang berusaha secara frontal melawan perasaan tersebut yang memang perasaan itu sudah seharusnya tidak tidak terlalu di perturutkan. Maksudnya bagaimana,mas..? Lha kalau sudah pekerjaannya tiap hari harus modar-mandir naik motor,apa harus berhenti nggak naik motor gara-gara trauma setelah jatuh nak motor..??  tentu tidak,to…??    bisa-bisa dandange ngguling.bro dapur nggak ngebul,bro   😉

Tapi setidaknya,ada sebuah usaha untuk memperbaiki diri setelah mengalami sebuah kejadian yang menyebabkan trauma,seperti melengkapi perangkat keselamatan berkendara yang biasa di pakai. Contoh gampangnya jika dulu hanya menggunakan helm saja,sekarang mungkin bertambah menjadi memakai sarung tangan..Misalnya   🙂

Oke lah..cukup sekian tulisan singkat ini,semua kembalike kita masing-masing…jika kita ingin selamat di jalan raya,kita sendiri yang harus menjaga keselamatan diri kita..

Ingat…jalan raya ibarat medan perang…lengah sedikit…  A Y A H A B   ( BAHAYA )   🙂

Komentar

comments

Advertisements

21 tanggapan untuk “Trauma

Tinggalkan Balasan ke adityaprad Batalkan balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: