Gelar Motor Teririt,ngaruh nggak buat loe..?

New Vixion Lightening Jayapura
New Vixion Lightening Jayapura

Maaf ,mas bro…  kali ini judulnya mungkin agak aneh   😉

Oke..langsung aja ke pokok cerita. Beberapa hari yang lalu ada berita heboh tentang predikat motor paling irit di kelas motor sport 150 yang ada di Indonesia. Sudah pada tahu,to… yang di nobatkan sebagai motor teririt adalah Yamaha New Vixion.

Yang melakukan tes adalah Kementrian Lingkungan Hidup dengan metoda yang tidak di jelaskan dan menghasilkan angka 44,23 kilometer per liter dengan bahan bakar PERTAMAX PLUS    😉    **motor yang katanya sejuta umat ngetesnya pake Pertamax plus,ya..?    😉

Baca Juga :  Moto GP : Rossi Kembali Percaya diri,Yakin Akan Mendapat Perpanjangan Kontrak dari Yamaha.

Juga yang agak terasa janggal koq nggak ada pembanding dari brand lain,dan jika memang ada pembanding,seharusnya akan lebih baik jika hasilnya juga di publikasikan .

Yang menjadi pertanyaan di sini adalah,tidak adanya keterbukaan dalam proses dan metode pengetesannya,tahu-tahu keluar hasilnya   😉

Dan kalau di tengok ke belakang , sebenarnya jauh-jauh hari sebelum hasil tes bahan bakar oleh KLH ini muncul,sudah ada hasil tes bahan bakar yang di lakukan oleh media otomotif tanah air juga beberapa blogger otomotif Indonesia.

Baca Juga :  Penjualan Honda di JFK 2017 Naik 42%,Honda All New Scoopy Bintangnya.

Kita sebut saja Tmcblog yang sudah melakukan tes konsumsi bahan bakar motor ini dan mendapatkan hasil lebih irit lagi,yaitu 51 km/liter premium. artikelnya D I S I N I 

honda verza jayapura2

Pertanyaan selanjutnya adalah,mengapa Honda Verza tidak di sebut di sini,ya..?

Apa Honda Verza tidak di anggap motor sport,tapi motor pekerja..?   😉   padahal mesinnya sama 150 cc,juga sama SOHC.

Padahal,lebih banyak yang tahu jika Verza lebih ngirit,lho.. Lihat saja angka konsumsi bahan bakar yang di tes oleh Tmcblog DI S I N I, angkanya fantastis,bro…mencapai 78,7 kilometer per liter…

Baca Juga :  Tips Ampuh Bagi Biker untuk melawan Panas

Sudahlah…hal itu nggak usah di bahas panjang lebar,intinya di sini sebenarnya adalah,apakah dngan gelar motor teririt itu akan berpengaruh secara pribadi kepada para pembaca..?

Penulis akan terus terang bertanya kepada pembaca,apakah anda akan memutuskan membeli sebuah produk sepeda motor hanya karena KEIRITANNYA..? Bagaimana dengan desain modelnya,jaringan 3 s nya,layanan purna jual dan bagaimana pula dengan harga jual kembalinya..?

Komentar

comments

Advertisements

Author: Mas Sayur

57 thoughts on “Gelar Motor Teririt,ngaruh nggak buat loe..?

  1. yg masuk kategori motor 150cc dan sejuta umat….versa tdk masuk salah satu kategori jadi didiskualifikasi….dan vixion emang irit…pengakuan dari temen2 pengguna…jd kemungkinan data akurat…kl versa blm byk yg punya ( blm merakyat )…takutnya terkesan iklan kl dia menang.

  2. Masalahnya keiritan sepeda motor dipengaruhi cara bawanya juga kan? Nek fullthrottle dan mainnya diatas 7000rpm yo paling dapetnya 1:32 :mrgreen:

    jawaban dari pertanyaan pak Kangkung : Saya sih pokoknya enak dan nyaman bawa motornya, dan disekitar saya banyak yang jual spareparts motor itu (purna jual).

  3. Setuju ama mas huda.
    Mosok beli motor sport yg dikejar iritnya.

    Dan sebetulnya menurut pengamatan, beda antara “irit’ dan “irit banget” untuk motor atao skutik yg sekelas, bedanya enggak significant.
    Kalo suatu skutik bisa 1:48 dan satunya 1:52 menurut saya sih sama2 iritnya.

  4. kalo mmg bener2 motor sport murni y gk ngurusi irit/borosnya lah,,,yg penting tenaganya&ketahanan mesin.
    sport y =kencang
    mau kencang tp msh mikir irit? naekin kreta sinkanzen gmn??

    1. mindset org indo hrs bs dirubah,,,klo mau kenceng pst boros lah,,klo irit pst y gk kenceng…
      maunya irit=kencang??
      duh maruk amat,sukhoi aja kenceng tp y jgn tny konsumsi bahan bakarnya lho y!!

  5. karena verza klaim iritnya kebangetan ya gak dimasukin lah.
    masa iya tembus 160km/liter. apa gak ngawur itu.
    top speed juga pernah ada yg nulis lebih kenceng dari pesawat jet.
    gak habis pikir deh ama orang honda

  6. Mungkin mnurut KLH itu jenis sport yg udah high performance…vixion ya lawan cbsf gitu kali kung…sohc dohc g ngaruh kali kung..

    1. lha ini…mmg kayaknya benar sampeyan,mas Roni…Pencitraan saja intinya 😉

      dan konsumen kita sdh sangat pintar dan kritis sekarang…nggak akan terpengaruh dengan “yang begituan” 😉

  7. Ngak penting……buat saya mah yg penting nyaman wae….fitur or irit nomer sekian, irit balik ke cara berkendara, lagian paling beda 2-3 km….irit mau liwat kemacetan jakarta tiap hari, ngk ada tuh kata kata irit, lha wong temen make motor matic 125cc yg katanya irit karena udah injeksi, trus nyoba motor saya matic 125 karbu, seminggu minjem untuk kekantor pp, sama aja tuh konsumsinya………..jadi irit tidak berlaku untuk daily use membelah kemacetan jakarta

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.