“Jiwa Biker”..,Biker Tua dan Sampai Tua Tetap Jadi Biker

biker tua-pemotor tua-motor tuaTentu saja ilustrasi gambar ini bukanlah pilihan,tapi ini adalah potret nyata masyarakat kita.

ngatos-atos,nggih,mbah…  Barokallah… ( translate : hati-hati,kek,Tuhan memberkati )

Entahlah…kenapa tiba-tiba koq Mas Sayur terlintas pikiran tentang usia. Apa karena Mas Sayur sudah merasa “jadi orang tua”,ya…  perasaan sich..,belum tua-tua amat   :mrgreen:

“Jiwa Biker” menurut definisi ala penulis mungkin bisa di deskripsikan sebagai kecintaan seseorang terhadap dunia roda dua dan kendaraan roda dua itu sendiri dan segala sesuatu yang berkaitan erat dengan hal itu. **tolong di koreksi jika salah dan di tambahi jika kurang.

Baca Juga :  Pagi Yang Penuh Harapan (Edisi Narsis Ala 'mas sayur') :D

Fakta di kehidupan nyata,menjadi seorang biker atau lebih familiar mungkin jika di sebut pemotor sbenarnya bukanlah sebuah pilihan. Banyak faktor yang mempengaruhinya.

vespaJika seseorang yang secara ekonomi berkecukupan,kendaraan berupa mobil pun sudah merupakan “mainannya” sehari-hari,tapi ternyata dia lebih suka menggunakan kendaraan roda dua KARENA “panggilan jiwa” nya,bukan karena menghindari macet dsb,maka bisa dikatakan ia mempunyai jiwa biker yang kuat. Dan biasanya,jiwa biker itu akan terus terbawa meskipun ia sudah lanjut usia,walaupun dia sudah tak kokoh membawa motor sendiri,paling tidak ia senang di bonceng naik motor daripada bepergian dengan mobil,dengan catatan bepergian tak terlalu jauh. **Pengalaman pribadi dengan kakek yang masih sangat mencintai dunia roda dua.

Baca Juga :  Test..

Singkatnya,Mas sayur pengin menanyakan pada sobat bikers,apakah sampeyan pernah menemui orang-orang semacam itu di lingkungan sekitar,sudah mapan,punya mobil,tapi masih lebih suka bawa motor kemana-mana, padahal sopir pun juga ada   🙂

Lalu,jika sampeyan mengaku biker,apa iya,nanti setelah tua masih akan setia kepada motor sampeyan..? atau kah main aman,”sudah tua ya pakai nya motor matik” seperti itu MISALNYA   😉   atau main lebih aman lagi..,sudah tua ya biar di antar anak-anak atau sopir saja   😉

Baca Juga :  Daftar Kota-Kota di Indonesia yang Terhubung dengan Sistem Perpanjangan SIM On Line.

Piye,bro. seandainya sampeyan sudah tua..??   😉

Nah supaya tidak lekas tua,tak kasih bonus daun muda   yang hijau daun   😉

Honda Beat karburator-2

Advertisements

Comment with your Facebook account

Author: Mas Sayur

16 thoughts on ““Jiwa Biker”..,Biker Tua dan Sampai Tua Tetap Jadi Biker

  1. Jiwa biker masih akan tetap tumbuh… meski secara fisik nantinya tak pernah direkomendasikan. Ada saat nya sadar diri dg kondisi tubuh, bukan melulu menuruti ego. Terpaan angin berpuluh2 menit, polusi kendaraan yg dihirup berjam2… suatu saat akan menjadikan tubuh semakin lemah…

  2. Walaupun udah kakek2, saya kalo ada keperluan sendirian masih suka naik motor dpd mobil.
    Waktu rapat di Bandung dgn client, saya juga naik motor p.p. dari Depok (151 km sekali jalan).
    Naik motor itu ada positifnya, yaitu melatih refleks dan “agility” (iki boso Jawane opo yo Mas Sayur?)
    Tapi saya saya setuju ama pendapat bro fncounter, faktanya di umur 63 ini fisik terasa beda ama waktu 36, he he.

    1. saat ini sdh aman meski masih ada beberapa kompi polisi yg siaga di pasar 😉

      kejadian kemarin lbh tepat di sebut kasus kriminal…bukan kerusuhan….
      pelaku pencurian yg kepergok nggak mau mengaku malah melawan dan anarkis merusak isi kios orang pasar…OTOMATIS memicu kemarahan warga pasar… selanjutnya… ya begitulah… maling itu jadi bulan bulanan massa sebelum di amankan aparat dan meninggal di RS.
      ..
      .

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.