Ban Koq “Hamil” / Benjol,Cacat Produksi,Kesalahan Pemakaian,Atau….???

 

Ini Bukan ban Tahu/ban Pacul alias ban Off Road.
Tapi benjolannya merata di seluruh permukaan ban hingga sekilas nampak mirip dengan ban off road
πŸ˜‰
πŸ‘Ώ
Dan benjolannya tidak hanya di permukaan,tapi juga di bagian samping…,perhatikan gambar berikut :

 

Sekali lagi…INI BUKAN BAN OFF ROAD, tapi ban jalan raya merk terkenal dan rumornya terbaik di negeri ini.
πŸ˜‰
Buka-bukaan saja,*maaf bukan bermaksud BC, ini ban merk IRC NR 85 ukuran 100/80.

Baca Juga :  Ketika Mereka Sudah Mulai "Naik Motor " Sendiri, Piye Perasaan mu ,bro..??

Lalu,ini ban motor milik siapa..?
Ini motornya….

image

Naaah….sudah pada tau,to…?
Kasus ini menimpa ban motor milik Mas Sayur sendiri.
πŸ™
Jadi ceritanya di suatu sore sekitar jam 4 Sore WIT,Mas Sayur yang sedang libur kerja merasakan keanehan ketika berkendara,ban terasa nggak stabil seperti kurang tekanan angin,dan benar saja,setelah di cek maka ceritanya seperti yang di paparkan di atas.
Tanpa ba bi bu…,mempertimbangkan kenyamanan,keamanan dan kelancaran kerja,maka Mas Sayur datang ke tukang ban yang masih buka,dan ternyata stok ban yang ada hanya tinggal satu-satunya,

image

yaitu Corsa S123 ukuran 110/70

Langsung saja bongkar di tukang ban..

image

Lalu pasang ban barunya,dan penampakannya adalah seperti ini…

image

Lumayan lah..agak gambot dikit..
πŸ˜‰

Oke,bro…
Yang menjadi pemikiran Mas Sayur pribadi adalah benarkah ban ini cacat produksi…?
Atau karena tekanan angin yang terlalu tinggi dan beban muatan yang terlalu berat..?
Atau ada sesuatu yang lain yang mungkin sobat pembaca ada yang tahu tentang hal ini..?
Atau ada yang pernah mengalami hal seperti ini..?? Silahkan di bagi pengalamannya di kolom komentar.

Baca Juga :  PT.SIS Resmi Rilis Suzuki Nex II, Ada 5 Varian Dengan Fitur dan Warna Berbeda...,Kereeen..
Advertisements

Comment with your Facebook account

Author: Mas Sayur

28 thoughts on “Ban Koq “Hamil” / Benjol,Cacat Produksi,Kesalahan Pemakaian,Atau….???

  1. Saia rasa krn tekanan ban yg terlalu tinggi dan beban terlalu berat.

    Tiap ban punya “load index” (even train tires have these, wkwkwk) yg menyatakan beban maksimum yg bisa dipikul oleh ban dgn ukuran tsb. Kalo load index ini dilewati, so pasti ban jadi rusak atao kurang awet.

    Monggo dilihat di “Tirelogy”nya ban FDR di fdrtire.com.

    1. ahaha…ban sepur nggak ada load index nya,mbah…
      ban yg saya pake ini load index nya 54 P naik dari stansarnya yg cuma 52P..

      makasih infonya,mbah Eko…
      siap ke TKP
      πŸ™‚

  2. Setelah diskusi dengen temen2 broo,,, penyebabnya banyak, ada karena suhu aspal,,, loading barang dan kontur aspal/tanah, bisa juga karena saat membuat bannya karet diaduk kurang rata, sama seperti balon tiup lah masbroo,,, “mungkin” dibeberapa balon ada bagian yang tipis atw tebal πŸ˜€ bisa juga karena umur pemakaian ban πŸ™‚

  3. Irc pigson ane juga udah mulai hamil mas. Tapi masih hamil muda. Hehehehe. Bneran ! Gak pernah overload, sesekali menjalani jalan rusak berbatu, naik gunung tambang batu bara dan sekarang umur bannya Β± 20 bulanan

  4. merk ban tsb 4 th terakhir sering hamil.
    kemungkinan material kurang bagus..
    kawat ban terbuka (bisa krn bocor) kena angin dlm ban >> karat >> udara msk antara kawat-ban >> hamil. imho.

    saran.ane
    pake tubeless & nitrogen.

  5. Walah gantinya kok yang itu, pengalaman buruk ban malah pada ban pengganti. Gampang bocor….

    Milih ban perhatikan juga tanggal pembuatannya, jangan sampe dapet ban kadaluarsa.
    Kemudian perhatikan tekanan anginnya jangan kurang jangan lebih, dari pengalaman saya, ban benjol gara gara tekanan berlebihan , tekanan normal antara 29-33psi atau sesuaikan saja pada label deket ban/swing arm.

  6. punyaku ban standar new mega pro juga udah ke 3 kalinya hamil nih! padahal aku suka kembangannya irc bagus untuk all road. mau pakek yg lain yg murah tapi bagus apa yah???

  7. kemungkinan besar cacat produksi. saya dulu pernah pakai ban merk “itu” sama ban tubeless yg sepabrik, hasilnya sama2 benjol2, apalagi yg tubeless lebih parah. selain itu mungkin juga faktor overload/kurang angin yg menerjang jalan keriting

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.