Mencopot Saringan Udara Hanya demi Sensasi suara

Nggak usah di jelas kan panjang lebar lagi,fenomena ini begitu membudaya di masyarakat sekitar kita,terutama di kalangan adik-adik kita yang baru beranjak ABG dan baru “MENGENAL ASPAL”   😉   Rata-rata,ketika kita tanya,untuk apa sebenarnya filternya di copot..? maka mayoritas di antara mereka akan menjawab,”suaranya asyik,mas..  ngeses..,ngewes… dan bisa juga nguoook     :mrgreen:      bahkan ada yang bilang,bisa menambah kecepatan larinya     😀     woohh..sesaaat….

.

Luar..biasaa…  ,sebuah jawaban yang jujur tapi agak gimana gitu…    😉    Tapi itu adalah jawaban mereka yang suka mencopot filter udara,dan bagi teman-teman pembaca di sini Mas Sayur mayoritas sudah faham betul jika mencopot filter udara BAGI MOTOR HARIAN AKAN MEMBERIKAN EFEK JANGKA PANJANG YANG KURANG BAIK,Dan bahkan bisa fatal. Logikanya jelas..,

Baca Juga :  Dilema Becak Motor..

Filter udara di ciptakan untuk menyaring debu-debu halus yang beterbangan di udara supaya tidak masuk ke ruang bakar,yang jika masuk ke ruang bakar akan membeku dan mengeras dan efeknya bisa mengikis part-part mesin dalam jangka waktu lama Dan itu artinya adalah MEMPERPENDEK USIA MESIN ( motor harian,bukan motor balap yang hanya di gunakan saat balapan )

filter kertas

Membuka box filter udara Karburator hanya menguntungkan bagi motor yang sudah mengalami upgrade Mesin,, dan itupun hanya berefek optimal saat RPM tinggi..

.

Efek terhadap konsumsi bahan bakar pun jelas..,membuat motor makin boros.., penjelasannya adalah, Filterbudara di rancang sedemikian rupa agar dapat Menahan FEEDBACK / arus Balik campuran Bahan Bakar dan Oksigen yang memantul Saat membentur Valve/klep yang menutup secara mekanis *saat proses daya/TMA ke TMB(2T) atau proses kompresi/TMB ke TMA(motor 4 tak), jadi bisa lebih Irit,, namun bila tanpa Box filter Udara campuran patikel bahan bakar + O2 yang memantul tadi langsung terbang bebas/ terbuang ke Udara..  sia-sia..

Baca Juga :  Akankah Honda Verza 'Mengganggu' Penjualan Supra X 125..?

.

Halah..sudah lah.. ,Mas sayur nggak mau di klaim “berceramah” atau pun “menggurui”,karena tentang hal ini tentu pembaca lebih paham.

.

Kembali ke “OKNUM” yang suka membuka filter saringan udara seperti yang di ceritakan di alinea pertama. Mengapa mereka suka melakukan hal itu..? Menurut Mas sayur ,jawabannya cuma satu, FAKTOR KEDEWASAAN yang belum matang. Bisa kita lihat,mereka umumnya adalah para ABG yang baru memilki motor dan banyak bergaul dengan teman-teman seusianya dan suka manut grubyuk  ( ikut-ikutan ) dan belum punya pendirian sendiri. Bukannya mereka nggak tahu efek buruk akan tindakannya,tetapi karena masih labil dan belum bisa mengendalikan diri,maka terkadang PEMIKIRAN WARAS nya TERKALAHKAN oleh sesuatu yang di sebut SOLIDARITAS dalam tanda kutip, kepada teman-teman satu klubnya,satu gengnya atau satu komunitasnya.

Baca Juga :  Sudah tak ada Lagi yang Seperti ini..

Lalu kenapa Mas Sayur menulis panjang lebar tentang hal ini..?  Sebenarnya ,saat ini Mas sayur lagi jengkel dengan seorang anak family yang lagi mengalami masa-masa seperti cerita di atas dan susah sekali di beri pemahaman. Lalu mengapa dia susah di beri pemahaman..?  KARENA DIA TAHU PERSIS, Mas Sayur  DULU SEMASA REMAJA JUGA MELAKUKAN HAL SERUPA    🙄     hadegghh…

Advertisements

Comment with your Facebook account

Author: Mas Sayur

58 thoughts on “Mencopot Saringan Udara Hanya demi Sensasi suara

  1. nyari perhatian dengan suara selain dengan knalpot. Kala itu shogun 110 paling kenceng suaranya, knalpot nggak perlu bedelan/racing.
    Dulu pernah ada yang norak, ngosos tiruan saat di rem. Pake perangkat elektronik.

  2. Setiap anak kecil pasti mempunyai masa mencoret, menggunting, bermain, dll.
    Begitu juga masa remaja yang sudah paham bagaimana melepas dan memasang. jadi itulah masa remaja yang sukanya melepas barang2 yang dianggap gak begitu penting di kendaraan. karena melihat kakaknya pasti suatu saat dia berfikir “AH KALAU DAH PUNYA MOTOR, AKU JUGA KAYAK GITU…” hehehehehe 😀
    karena saya juga pernah berfikir seperti itu.. 😀

  3. tambahan aja pakdhe ,didalam filter pasti ada kawat anyaman
    nah fungsinya adalah menahan “BACK FIRE” akibat efek dari overlapping klep , kalo anyaman ini ga dipasang takutnya api yg keluar tsb kalo sampe nyamber bensin ya dijamin kebakar pakdhe 😀
    coba dech ambil kawat saringan (paling gampang punyane supra 100 , soalnya kawatnya terpisah dg filter) trus nyalakan korek api dibawahnya pasti apinya ga bakal nembus keatas

  4. klo beat FI make saringan kapal buat pengganti box filter buat di copot,udh make fiber,tpi tetep aja masuk ke mesin nya,sampe pernah ganti mesin baru dan injektor nya kena,pdhal udh 135

  5. Do you want to copy articles from other sources rewrite them in seconds
    and post on your blog or use for contextual backlinks?
    You can save a lot of writing work, just search in google:

    rheumale’s rewriter

  6. lah motorku malah baru tak lepas tutup filternya yang vixion wkwkw :v
    soalnya dulu juga waktu SMA sudah pernah tak lepas tapi di motor honda win 100, jadi sekarng pun si vixion tak lapas wkwkw

  7. suara ngoook nya keras di shogun 110 . tinggal copot bok kiri filter nya tapi setiap gas pol motor nya kanginen/kelebihan angin masuk di karbu jadi nya gak bisa lari motor nya . tapi senang bisa ngook ngook ngook seperti anjing . setiap ada kucing aku gas ngook kucing nya lari . wkwkwk . thanks mas sayur

  8. Daripada open filter mending pake filter racing aja. Udah saya pakein di motor saya. Tapi kalo cuma lepas atau ganti filter aja tarikan cuma dikit nambahnya bahkan hampir gk kerasa. PJ ama MJ saya naikin satu step. Tarikan udah lumayan banget lah dari std nya untuk ubahan yg sangat kecil, debu tetep kesaring dan suaranya pun nyekik2 gimana gitu hehe… tapi tetep rutin tiap ganti oli saya juga bersihin tuh karbu sekalian filternya

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.